This is default featured post 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Kamis, 28 Mei 2015

Perusahaan Samsung



Perusahaan Samsung Electronics saat ini merupakan produsen TV, panel LCD, dan memory chip terbesar di dunia sekaligus produsen telepon seluler terbesar kedua dunia. Tahun 2009 lalu perusahaan ini membukukan rekor penjualan sebesar 117 miliar dolar meskipun sedang berada dalam kondisi resesi ekonomi. Selama jangka waktu satu tahun belakangan harga saham perusahaan ini mengalami kenaikan sebesar 50%.

Kata Samsung berarti Tiga Bintang di Korea . Hal ini menjadi nama yang terkaitdengan berbagai jenis dunia usaha di Korea Selatan dan di berbagai bagian dunia. Secara internasional, orang mengasosiasikan nama dengan ektronik, teknologi informasi dan pengembangan.
Lee Byung-chull pendiri Group Samsung lahir 12 Februari 1910, meninggal 19 November 1987. Ia adalah putra dari keluarga kaya pemilik tanah dan sempat mengenyam pendidikan perkuliahan di Universitas Wesda Tokyo meskipun tidak sampai lulus. Lee Byung-chull menggunakan warisannya untuk membuka penggilingan padi untuk usaha yang pertama. usaha itu tidak berjalan dengan baik.
Pada tahun 1938 Byung-Chull Lee mendirikan perusahaan perdagangan ekspor di Korea, menjual ikan, sayuran, dan buah-buahan ke Cina. Perusahaan berkembang dengan pesat dan Lee memindahkan kantor pusatnya ke Seoul pada tahun 1947. Ketika pecah Perang Korea, ia terpaksa meninggalkan Seoul dan memulai usaha pabrik gula di Busan yang bernama Cheil Jedang. Dan itu adalah pabrik gula Korea Selatan pertama.
Setelah perang, pada tahun 1954, Lee mendirikan Cheil Mojik dan membangun pabrik wol di Chimsan-dong, Daegu. Dan itu adalah pabrik wol terbesar di negaranya, perusahaan berkembang dengan pesat menjadi perusahaan besar.
Dari tahun 1958 dan seterusnya Samsung mulai ekspansi ke industri lain seperti keuangan, media, bahan kimia dan pembuatan kapal sepanjang tahun 1970-an. Pada akhir 60-an, Samsung Group mulai masuk kedalam industri elektronik. Agar perusahaan bisa berkembang dengan pesat perusahaan membagi tugas kerja dalam bentuk divisi-divisi elektronik, diantaran Samsung Electronics Co Devices, Samsung Electro-Mekanika Co, Samsung Corning Co, dan Samsung Semiconductor & Telecommunications Co, dan membuat fasilitas di Suwon. Produk pertamanya adalah televisi hitam-putih.
Pada tahun 1980, Perusahaan Samsung membeli Hanguk Jeonja Tongsin di Gumi, dan mulai membangun perangkat telekomunikasi. Produk awalnya adalah Switchboards. Fasilitas ini telah berkembang menjadi sistem manufaktur telepon dan faks dan menjadi pusat manufaktur ponsel Samsung. Mereka telah menghasilkan lebih dari 800 juta ponsel. Perusahaan mereka dikelompokkan bersama di bawah Samsung Electronics Co, Ltd pada 1980-an.
Pada tanggal 19 November tahun 1987, Ketua Pendiri SAMSUNG Lee Byung-Chull meninggal dunia setelah hampir lima puluh tahun sebagai pimpinan perusahaan. Anak laki-lakinya,Lee Kun-Hee berhasil menjadi Pemimpin yang baru. Pada peringatan ke-50 pendirian SAMSUNG pada tahun 1988, ia mengumumkan Yayasan Kedua perusahaan, yang mengatur pertumbuhan SAMSUNG untuk menjadi perusahaan abad ke-21 kelas dunia.
Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, Samsung Electronics berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, investasi yang penting dalam mendorong perusahaan untuk terdepan dalam industri elektronik global. Pada tahun 1982, Samsung membangun sebuah pabrik perakitan televisi di Portugal, pada tahun 1984, samsung membangun sebuah pabrik di New York, pada tahun 1985, samsung membangun sebuah pabrik di Tokyo, pada tahun 1987, samsung membangun fasilitas di Inggris, dan fasilitas lain di Austin pada tahun 1996. Secara total, Samsung telah menginvestasikan $ 5,6 milyar di Austin  sejauh ini merupakan investasi asing terbesar di Texas dan salah satu investasi asing tunggal terbesar di Amerika Serikat. Investasi baru samsung di Austin totalnya menjadi lebih dari $ 9 miliar.
Samsung mulai bangkit sebagai perusahaan internasional pada 1990-an. cabang konstruksi Samsung mendapatkan kontrak untuk membangun satu dari dua Petronas Towers di Malaysia, Taipei 101 di Taiwan dan Khalifa Burj di Uni Emirat Arab. Pada tahun 1993., Lee Kun-hee menjual sepuluh anak perusahaan Samsung Group, dirampingkan perusahaan, dan operasi lainnya bergabung untuk berkonsentrasi pada tiga industri yaitu elektronik, teknik, dan bahan kimia. Pada tahun 1996, Grup Samsung membeli kembali Sungkyunkwan University foundation.
Dibandingkan dengan perusahaan besar Korea lainnya, Samsung selamat dari krisis keuangan Asia tahun 1997 yang relatif tidak berpengaruh besar. Namun, Samsung Motor dijual kepada Renault karena mengalami kerugian yang signifikan. Pada tahun 2010, saham Renault Samsung 80,1 persen dimiliki oleh Renault dan 19,9 persen dimiliki oleh Samsung. Selain itu, Samsung memproduksi berbagai pesawat dari tahun 1980-an 1990-an. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1999 sebagai Korea Aerospace Industries (KAI), hasil penggabungan antara lalu tiga divisi aerospace domestik utama Samsung Aerospace, Daewoo Heavy Industries, dan Hyundai Space dan Aircraft Company.
Samsung menjadi produsen terbesar memory chips di dunia pada tahun 1992, dan pembuat chip dunia terbesar kedua setelah Intel. Sepuluh tahun kemudian, Samsung tumbuh menjadi produsen terbesar di dunia membuat panel layar liquid-crystal. Pada tahun 2006, S-LCD didirikan sebagai perusahaan patungan antara Samsung dan Sony dalam rangka menyediakan pasokan yang stabil dari panel LCD untuk mereka dan mengoperasikan pabrik-pabrik serta membangun fasilitas di Tangjung, Korea Selatan.
Samsung Electronics mengungguli Sony sebagai salah satu merek yang paling populer di dunia konsumen elektronik pada tahun 2004 dan 2005, dan sekarang peringkat ke 19 di dunia secara keseluruhan. Samsung menjadi perusahaan terbesar kedua setelah Nokia dengan volume dunia produsen ponsel terutama pangsa pasar terkemuka di Amerika Utara dan Eropa Barat.
Pada daftar terbaru orang-orang paling kaya di Korea Selatan dari Forbes, nama Lee Kun-Hee kembali menempati posisi puncak. Bos perusahaan Samsung ini berhasil membiakkan harta kekayaannya menjadi dua kali lipat dibandingkan tahun lalu. Harta kekayaan para taipan terkaya di Korea Selatan mengalami kenaikan tajam didorong oleh kembalinya minat global terhadap produk-produk ekspor dari Korea Selatan.
Lee Kun Hee yang sudah berusia 68 tahun dan memiliki tiga anak. Dia adalah Chairman Samsung Electronics, kelompok bisnis terbesar di Korea Selatan dan pemain besar dunia. Taipan terkaya Korsel ini memiliki harta sebesar US$ 7,9 miliar atau Rp 71 triliun.
Lee Kun-Hee merupakan langganan pada daftar orang terkaya di Korea Selatan. Harta kekayaan Lee Kun-Hee mengalami kenaikan dua kali lipat menjadi 7.9 miliar dolar pada tahun 2010 ini.
Lee Kun-Hee kembali menempati jabatan sebagai chairman Samsung pada bulan Maret 2010 lalu setelah sempat mengundurkan diri karena menjadi terpidana kasus penggelapan pajak. Akan tetapi ia memperoleh grasi pada bulan Desember 2009 lalu setelah pada bulan Agustus dihukum tiga tahun penjara. Saat ini Lee Kun-Hee juga menjabat sebagai salah satu anggota Komite Olimpiade Internasional. Perusahaan Samsung Life Insurance miliknya dijadwalkan akan go public tahun ini.
Kini, dia siap-siap pensiun dan mulai menempatkan anak-anaknya di unit-unit bisnis Samsung sesuai dengan kapasitas dan keahlian mereka.

 

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More